"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, September 30, 2011

`Dir' - Rahim Maarof

Kemboja berguguran memutih
Menemanimu ke jalan akhir
Persada seni yang kau terangi kini sepi

Suara jenaka dan gurauan
Di sebaliknya kau kesepian
Mimpi-mimpimu retak seribu
Tak siapa yang tahu

( korus )

Dir...
Tuhan lebih menyayangi
Dari kami temanmu yang tak pernah mengerti
Dir...
Hanya setelah kau pergi
Kehilangan amat dirasai

tak siapa yang tahu...

( ulang korus )

Suara jenaka dan gurauan
Di sebaliknya kau kesepian
Mimpi-mimpimu retak seribu
Tak siapa yang tahu

Kehilanganmu...
Kehilangan... kehilangan... mu...
Oh... oh... oh...
Tajuk lagu: Dir, Pencipta: Azmi Hashim/Habsah Hassan, Penyanyi: Rahim Maarof, Pengulas lirik: Jankaulu



XXXXX:

Lagu `Dir' ini dicipta untuk memperkatakan tentang orang yang sudah meninggal dunia. Pelik tetapi benar.

Jarang tajuk lagu yang menggunakan nama lelaki. Lagu ini untuk penghibur terbaik yang negara kita pernah ada, Sudirman Haji Arsyad. Lagu ini diperasaankan oleh penyanyi yang tak lain tak bukan iaitu Rahim Maarof.

Kemboja berguguran memutih
Menemanimu ke jalan akhir
Persada seni yang kau terangi kini sepi


Rangkap pertama baris pertama menggunakan perlambangan bunga kemboja (Plumeria). Ia bermaksud kematian dan perkuburan. `Memutih' ini menjadi perlambangan kesucian (bunga kemboja warna putih). Di sini tidak digunakan bunga Matahari atau bunga tahi ayam dalam mengambarkan suasana kesedihan yang ingin diselitkan di hati pendengar. Baris seterusnya menceritakan akhirnya selain dari tanah, batu nisan dan lalang, akhirnya Dir ditemani dengan bunga Kemboja.

Baris ketiga iaitu `Persada seni yang kau terangi kini sepi' adalah ayat yang mempunyai sifat terus terang dan tidak bersimbolik. Namun keindahan baris ayat ini terselit kepada pemilihan huruf vokal `i', cuba perati:

" Pesada seni yang kau terangi kini sepi " (1;3)

Pengulangan huruf `i' tersebut melahirkan estetika (keindahan) di telinga kita apabila mendengarnya. Cuba nyanyi rangkap ini. Jangan malu, kalau tak sampai bila kita tak belajar. Haaa.

Suara jenaka dan gurauan
Di sebaliknya kau kesepian
Mimpi-mimpimu retak seribu
Tak siapa yang tahu


Rangkap kedua ni sedih semacam je, bila suara garau Rahim Maarof nyanyi rangkap ni saya terasa sangat kesedihannya (nak jugak...).

Seperti yang kita kenal, Sudirman ni kelakar orangnya. Apatahl agi bila bergabung dengan Yusni Jaafar (juga kini sudah tiada). Dengan Kak Nita juga dia melawak. Dia pernah usik Kak Pah dalam lakaran kartunnya. Dia lukis Kak Pah bergemerlapan dengan intan berlian dan gelarkan Kak Pah `Elizebith Taylor' Malaysia sebab banyak intan berlian.

Tapi, daripada cerita Kak Bam dan Habsah Hassan, Sudir sebenarnya kesepian. Kadang-kadang dia datang lepak tengok tv di rumah mereka. Umum tahu Dir bercerai hidup dengan isteri yang dia sayangi iaitu Kay. Apa yang peminat tahu Sudir sangat sayangkan isterinya, dan sampai sekarang peminat tidak tahu apa punca penceraian tersebut.

Mungkin bila orang yang kita sayangi telah tiada. Segala harapan dan ceria hidup terbawa bersama... Apa yang tinggal adalah kita yang hidup terus hidup - hidup terus hidup...(baca blog boleh membaca perengang ni dengan perasaan sedih. Itulah tujuan posting ini ditulis. Haaa.)

Dir...
Tuhan lebih menyayangi
Dari kami temanmu yang tak pernah mengerti
Dir...
Hanya setelah kau pergi
Kehilangan amat dirasai

tak siapa yang tahu...

( ulang korus )

Rangkap ketiga ni seolah satu keredhaan. Lebih kurang bermaksud `biarlah `Dir' tiada pun, tuhan lebih menyanyangi dia sebab tak kan nak biar dia merana dalam dia seorang diri sampai akhir hayat...". Dan satu pernyatan yang apabila dia sudah tiada, kehilangan dia amat di rasai. Ayat ini mudah dan diret.

Suara jenaka dan gurauan
Di sebaliknya kau kesepian
Mimpi-mimpimu retak seribu
Tak siapa yang tahu

Kehilanganmu...
Kehilangan... kehilangan... mu...
Oh... oh... oh...

Rangkap seterusnya diulang balik rangkap kedua dan ditambah dengan sedikit ayat-ayat lain yang membawa maksud kita kehilangannya dan sedih (disebut 3 kali perkataan kehilangan, `oh' pun 3 kali juga di sebut).

Sekian sahaja ulasan lirik untuk kali ini. Seperti biasa saya akan mengulas lirik-lirik lain jika ada kesempatan. Bukan apa, kalau posting pasal ulas lirik ia memakan masa hampir setengah jam, tak macam posting biasa yang pakai hentam tulis jea.
Ok, jumpa lagi diruangan lirik pilihan. Selamat bercuti di hujung minggu.


Jan: Lagu ini bukan untuk Tun Dr Mahathir Mohamad, he he he.

No comments:

.