"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, September 21, 2011

Ambik kau! Bahagian 2

Ketika ramai sedang berbual-bual inilah Jimang seperti biasa membuat kesalahan. Memang menjadi tabiat Jimang kalau jumpa saya dia nak gura beruk (bergurau tahap melampau). Namun dia tak tahu kali ini dia memang buat silap besar.

Perbualan saya dengan Jimang menarik perhatian semua orang di serambi surau tersebut bila Jimang mula bertanya status single saya. Masa itu semua orang termasuk tok iman seolah mahu mendengar jawapan saya.

Tonasi suara saya dan Jimang menjadi semakin kuat dan keras, saling sindir menyindir. Tok iman ada menyuruh Jimang dan saya bersabar. Namun kali ini saya tak akan bersabar lagi sebab Jiman mempersoalkan konek saya (kemaluan saya, sesuatu yang berkaitan dengan biologi pembiakan). Kali ini saya memang nak ajar Jiman dan ahli-ahli surau yang menyokongnya!. Biar sampai mati mereka akan ingat.

" Doh sapa bila mung tok kawin-kawin, tak kan nak simpan konek sampai berkarat, berlumut?" Jimang bertanya setelah sebelumnya saya telah menjawab bernada berlapik sebab tak nak keruhkan suasana. Saya beritahu jodoh tak ada lagi (sebagaimana jawapan standard kaum kami (kaum yang bujang telajak)).

" Nanti karat berlumut batang, he he he" Jimang dengan bangganya buat jokes atas konek saya yang tidak digunakan mengikut difinasi seksnya. Di rumah allah tersebut saya rasa terpikul sebab beberapa jemaah surau sudah tersenyum lucu. Saya rasa janganlah malukan saya. Saya yang jahil tukir ni pun berpendapat persoalan konek ni janganlah disebut di surau atau masjid. Pada saya sama ada saya nak gunakan konek saya atau tidak ianya hal peribadi. Konek saya milik abadi saya, ianya bukannya menyusahkan orang, bukannya polimek dan isu antarabangsa.

" Padang aaah, milih sangat. Tua nanti tak ada yang cara. Nanti dapat yang ruas baru tahu, konek tok leh guna" Jebek Jimang meletakan kesalahan 100% ke atas diri saya sebab saya tak kahwin. Sebab saya tak guna konek saya seadanya. Pada masa itu getar suara saya sudah naik frekuangsinya. Bayangkan saya dibadutkan depan orang yang saya kagumi (tok iman dan beberapa orang lagi) oleh orang yang bodoh seperti Jimang. Hingga kini saya masih dapat lihat tok iman terkesima melihat gelagat Jimang yang mencarut itu. Dan beberapa orang lain yang banyak itu pun terdiam seolah menunggu jawapan saya terhadap penyataan Jimang yang telah mempersoalkan keupayaan fungsi konek saya `hidup' atau `mati'.

Saya kumpulkan segala kekuatan, saya bangun berdiri saya kata:






Jan: Janganlah memalukan orang, nanti diri kita dimalukan pula kan...

2 comments:

Adie Achim said...

Orang kata: orang yang slalu/suka mperkecilkan orang punyai rahsia kelemahan yang paling besar dalam dirinya. Dengan mengatakan begitu dia akan rasa lebih yakin/selesa/sempurna.

p.s: Biarlah jangan dilayan! tapi orang begitu bagus juga diberi pengajaran.

sukiman said...

ya, Jimang tu memang dari dulu/kecil suka mengacau saya. bila umur saya dah 40an (awal 40an) baru saya berani menjawab...

.